Euro naik jelang pembicaraan tentang Ukraina, yen "rebound" vs dolar

Euro naik jelang pembicaraan tentang Ukraina, yen “rebound” vs dolar

Posted on



Euro naik 0,2 persen pada 1,1003 dolar AS

Singapura (ANTARA) – Euro naik tipis pada Selasa sore dalam perdagangan yang hati-hati, karena negosiator Ukraina dan Rusia bersiap untuk bertemu di Turki untuk pembicaraan langsung pertama dalam lebih dari dua minggu.

Dolar AS sedikit lebih rendah, turun dari level tertinggi sejak Mei 2020, sementara yen melakukan rebound moderat setelah jatuh ke level terendah sejak Agustus 2015 pada Senin (28/3/2022).

Setiap langkah menuju gencatan senjata atau kesepakatan perdamaian potensial akan mendukung mata uang tunggal karena kawasan euro terlihat menderita dampak ekonomi paling signifikan dari konflik tersebut.

Ukraina dan Amerika Serikat memiliki sedikit harapan untuk terobosan pada pertemuan Selasa malam itu, meskipun invasi Rusia tampaknya terhenti di beberapa front.

Euro naik 0,2 persen pada 1,1003 dolar AS.

“Kecuali ada berita positif dari negosiasi antara Ukraina dan Rusia, euro akan terus berjuang untuk naik kembali di atas angka 1,10 terhadap dolar AS secara berkelanjutan,” You-Na Park-Heger, analis valuta asing di Commerzbank, mengatakan dalam catatan penelitian kepada klien.

Dibandingkan sekeranjang mata uang, dolar turun 0,2 persen pada 98,924, tidak jauh dari level tertinggi sejak Mei 2020 di 99,415.

Greenback turun 0,3 persen menjadi 123,57 terhadap yen setelah naik ke level tertinggi sejak 2015 pada Senin (28/3/2022), sementara itu ditetapkan untuk kenaikan bulanan terbesar sejak November 2016.

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan pemerintah akan mengawasi pergerakan mata uang untuk mencegah pelemahan yen yang “buruk” yang merugikan perekonomian.

“Sementara komentar dari pejabat Jepang semalam tidak mungkin membalikkan tren pelemahan yen dengan sendirinya, mereka setidaknya harus membantu memperlambat laju cepat penjualan yen baru-baru ini”, Lee Hardman, analis mata uang dan pasar berkembang di MUFG, mengatakan dalam sebuah catatan untuk klien.

Bank sentral Jepang pada Selasa melanjutkan upaya tanpa henti untuk mempertahankan batas imbal hasil utama dengan menawarkan untuk membeli obligasi pemerintah 10-tahun dalam jumlah yang tidak terbatas, memberikan tekanan yang lebih besar pada yen.

Yuan di pasar luar negeri sedikit berubah terhadap greenback di 6,3831 setelah pembatasan pandemi baru di Shanghai. Yuan mencapai level terendah sejak Oktober 2021 di 6,4106 pada pertengahan Maret.

Shanghai, kota terpadat di China, memperketat fase pertama dari dua tahap penguncian COVID-19, meminta beberapa penduduk untuk tinggal di dalam rumah.

Bitcoin turun 1,0 persen pada 47.482 dolar AS setelah mencapai level tertinggi sejak awal Januari pada Senin (28/3/2022). Ether, mata uang kripto terbesar kedua di dunia, naik 2,0 persen menjadi 3.405 dolar AS.

Baca juga: Dolar sedikit menguat, di jalur kenaikan hari ketiga berturut-turut

Baca juga: Dolar menguat, euro melemah, saat Biden bawa rencana sanksi ke Eropa

Baca juga: Yen dalam bahaya saat BOJ pertahankan target imbal hasil

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *