Dolar menguat setelah data pekerjaan AS lebih kuat, euro melemah

Dolar menguat setelah data pekerjaan AS lebih kuat, euro melemah

Posted on



Sentimen risiko global terus memburuk dan mengangkat greenback karena harapan untuk gencatan senjata di Ukraina memudar

New York (ANTARA) – Dolar naik terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), dibantu oleh angka pertumbuhan pekerjaan AS yang kuat pada Maret yang memperkuat ekspektasi pasar bahwa Federal Reserve (Fed) akan meningkatkan laju kenaikan suku bunga dalam upaya untuk menumpulkan kenaikan inflasi.

Laporan data penggajian nonpertanian (Nonfarm Payrolls/NFP) menunjukkan bahwa 431.000 pekerjaan ditambahkan bulan lalu, dibandingkan perkiraan 490.000, sementara data untuk kenaikan pekerjaan Februari direvisi lebih tinggi. Tingkat pengangguran turun menjadi 3,6 persen, terendah sejak Februari 2020.

“Data yang kuat mempertahankan ekspektasi untuk dua atau lebih kenaikan (suku bunga) Fed berukuran jumbo dalam beberapa bulan mendatang dan telah menambah momentum yang mendorong dolar lebih tinggi,” kata Kepala Strategi Pasar Corpay, Karl Schamotta.

Kontrak berjangka terkait dengan suku bunga kebijakan Fed turun setelah laporan pekerjaan, menunjukkan ekspektasi bahwa Fed akan menaikkan setengah poin persentase pada masing-masing dari tiga pertemuan berikutnya untuk memberikan pukulan yang lebih menentukan terhadap tekanan harga. Itu akan mengikuti kenaikan seperempat poin pada 16 Maret, ketika The Fed memulai siklus pengetatan baru.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang lainnya, termasuk euro, menguat 0,314 persen pada 98,627 pada sore hari, setelah membangun kenaikan 0,5 persen pada Kamis (31/3/2022).

Baca juga: Harga emas anjlok 30 dolar setelah rilis data pekerjaan AS yang kuat

Untuk minggu ini, dolar hampir datar, setelah rebound dari penurunan pertengahan pekan karena harapan atas pembicaraan damai Rusia-Ukraina memudar, meningkatkan permintaan safe-haven untuk mata uang Amerika.

“Sentimen risiko global terus memburuk dan mengangkat greenback karena harapan untuk gencatan senjata di Ukraina memudar,” kata Schamotta.

Euro gagal menemukan dukungan dari lonjakan inflasi zona euro, yang naik menjadi 7,5 persen pada Maret, mencapai rekor tertinggi lainnya dan meningkatkan tekanan pada Bank Sentral Eropa (ECB) untuk mengendalikan harga yang tidak terkendali bahkan ketika pertumbuhan melambat tajam.

“Kami masih berpikir bahwa inflasi akan semakin meningkat di Zona Euro, ECB kemungkinan akan menunggu hingga kuartal ini untuk melihat bagaimana blok tersebut berkembang dengan guncangan yang berasal dari perang di Ukraina, meskipun kami pikir ECB sedang dalam masa pinjaman dan perlu menaikkan (suku bunga) tahun ini, kata analis dari TD Securities dalam sebuah catatan.

Baca juga: Harga minyak jatuh, dipicu pengumuman AS lepas cadangan minyaknya

Euro turun 0,24 persen versus greenback di 1,10395 dolar AS. Mata uang tunggal mundur tajam pada Kamis (31/3/2022) setelah mencapai tertinggi satu bulan di awal sesi, karena harapan untuk gencatan senjata dalam invasi Rusia ke Ukraina memudar. Pembicaraan damai sedang berlangsung pada Jumat (1/4/2022).

Dibandingkan dengan krona Norwegia, euro turun 0,7 persen menjadi 9,6599 karena mata uang terkait komoditas tersebut rebound dari penurunan tajam pada Kamis (31/3/2022). Krona Norwegia juga naik 0,56 persen terhadap dolar.

“Kami menganggap krona terjebak dalam tarik ulur antara meningkatnya risiko resesi global dan kenaikan harga komoditas global. Selama narasi inflasi global berkembang pesat, aset krona kemungkinan besar akan diminati,” kata Kepala Valas Danske Bank, Kristoffer Kjær Lomholt, 

Mata uang terkait komoditas lainnya, dolar Australia, naik 0,15 persen menjadi 0,74965 dolar AS.

Rubel Rusia telah pulih ke tingkat yang terakhir dicapai pada hari-hari sebelum Rusia meluncurkan invasi pada Februari, menentang prediksi bahwa perang akan membuatnya terjun bebas.

Baca juga: Putin: Rusia akan berlakukan pembayaran rubel untuk gas mulai Jumat

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *