Komisi Perempuan serukan investasi untuk solusi atasi perubahan iklim

Komisi Perempuan serukan investasi untuk solusi atasi perubahan iklim

Posted on



Pengusaha perempuan adalah pengganda solusi dalam membangun masa depan yang inklusif dan berkelanjutan

New York & Geneva, (ANTARA/Enterprise Wire)- Menyadari hubungan yang saling terkait antara perubahan iklim dan ketidaksetaraan gender, pada tanggal 18 Maret, Ladies’s Entrepreneurship Accelerator (WEA) mengumpulkan perwakilan senior dari mitra pendirinya untuk membahas peran kunci kewirausahaan perempuan dalam memimpin adaptasi, mitigasi, dan respons perubahan iklim, dan bagaimana pengusaha perempuan berkontribusi sebagai pembuat perubahan dalam menciptakan masyarakat yang lebih berkelanjutan dan inklusif untuk semua.

Acara CSW menyoroti pentingnya kewirausahaan perempuan sebagai pendorong utama dalam mengatasi perubahan iklim, kebutuhan untuk mengatasi hambatan struktural dan budaya terhadap peluang ekonomi perempuan, dan bagaimana mendukung pengusaha perempuan sebagai solusi untuk meningkatkan dan berinvestasi dalam ide-ide inovatif. Akselerator juga menampilkan cara untuk mempercepat peluang ekonomi perempuan melalui pengadaan yang responsif gender dan menyerukan lebih banyak pembuat komitmen untuk memulai perubahan bagi perempuan di seluruh dunia dengan bergabung dengan Akselerator tersebut.

Pengusaha perempuan secara historis menghadapi banyak kendala termasuk kurangnya akses ke modal, lebih sedikit jaringan kewirausahaan dibandingkan dengan laki-laki, dan kebijakan yang menghambat partisipasi pasar tenaga kerja perempuan.1 Hambatan ini diperparah oleh undang-undang yang tidak setara. Sebuah studi Financial institution Dunia 2022 menemukan bahwa hampir 2,4 miliar wanita usia kerja masih tidak menikmati hak ekonomi yang sama dengan pria. Dari 190 ekonomi yang diperiksa dalam penelitian ini, 178 mempertahankan hambatan hukum yang mencegah partisipasi ekonomi penuh perempuan, sementara perempuan terus menghadapi beberapa bentuk pembatasan pekerjaan di 86 negara. Di 95 negara, perempuan tidak dijamin upah yang sama untuk pekerjaan yang sama dan 76 negara memiliki undang-undang yang membatasi hak perempuan atas kepemilikan tanah, sumber daya penting untuk pengentasan kemiskinan.2

Untuk mengatasi hambatan struktural dan budaya yang dihadapi pengusaha perempuan ini, Akselerator Kewirausahaan Perempuan diluncurkan selama Sidang Umum PBB pada tahun 2019 dalam kemitraan dengan 6 badan PBB dengan tujuan untuk menciptakan ekosistem yang memungkinkan bagi pengusaha perempuan sambil memaksimalkan dampak pembangunan berkelanjutan mereka.

Khusus untuk topik acara, information mengungkapkan bahwa pengusaha wanita dapat melihat investasi bisnis lebih dari sekadar keuntungan finansial dan menyadari bahwa mencapai keuntungan finansial dan keuntungan sosial tidak saling eksklusif. Misalnya, menurut Laporan Pengusaha World 2020 oleh BNP Paribas, 54 persen pengusaha wanita mengatakan bahwa selain pendapatan, mengurangi jejak karbon adalah ukuran utama keberhasilan mereka dalam berinvestasi, dibandingkan dengan hanya 41 persen pria.

Membuka acara ini, Kepala Staf Operasi Mary Kay Inc. Deborah Gibbins, menyerukan pembongkaran hambatan yang dihadapi perempuan dan menjelaskan bagaimana “perubahan iklim tidak netral gender. Wanita dan anak perempuan membayar harga terberat. Kerentanan mereka yang meningkat adalah konsekuensi langsung dari ketidaksetaraan gender dalam tatanan politik, sosial, budaya, dan ekonomi masyarakat tempat mereka tinggal.” Gibbins menambahkan bahwa perempuan berada di garis depan dalam respon iklim dan telah turun-temurun “telah menggunakan taktik inovatif dalam mengurangi dampak perubahan iklim. Ini bukan hal baru. Apa yang mereka butuhkan sekarang adalah pengakuan atas kepemimpinan mereka dan ekosistem yang bekerja untuk mereka.”

Memperhatikan bagaimana pandemi Covid-19 menghambat kemajuan dalam kesetaraan gender, Direktur Manajemen Perusahaan Worldwide Labour Group, Vic Van Vuuren menguraikan bagaimana “perempuan sudah menjadi aktor dalam ekonomi hijau sebagai pengusaha, manajer, petani, pekerja di ekowisata , pengelolaan sampah, dan energi terbarukan. Namun, perlu kita akui bahwa terobosan yang kita lakukan belumlah memadai. Kita perlu mengarusutamakan gender dan kesetaraan gender dalam semua kebijakan world, kebijakan bisnis, dan kebijakan nasional.”

Direktur Eksekutif Worldwide Commerce Centre, Pamela Coke-Hamilton mencatat bagaimana “usaha mikro, kecil dan menengah, terutama yang dimiliki oleh perempuan, menghadapi hambatan ketika membuat praktik bisnis mereka lebih berkelanjutan. Kami, di Worldwide Commerce Middle mengambil pendekatan holistik untuk mendukung kewirausahaan perempuan untuk memastikan mereka berkontribusi pada ekonomi yang berkelanjutan dan hijau. Mendukung bisnis milik perempuan tidak hanya baik untuk ekonomi, tetapi juga mempercepat transisi kita menuju keberlanjutan.”

Menyerukan kesempatan yang sama dalam ekonomi hijau untuk dampak yang lebih besar, Deputi Direktur Persatuan Telekomunikasi Internasional, Stephen Bereaux menggarisbawahi hubungan antara kewirausahaan perempuan dalam penciptaan solusi inovatif, adil, dan inklusif untuk perubahan iklim dan keberlanjutan. “Jika perempuan dapat berpartisipasi, praktik berkelanjutan dan mannequin bisnis berkembang lebih cepat,” urai Bapak Bereaux.

Menekankan pentingnya pemulihan hijau yang inklusif, Asisten Sekretaris Jenderal dan Direktur Biro Dukungan Kebijakan dan Program di Program Pembangunan PBB, Haoliang Xu berbicara tentang bagaimana “UNDP sangat yakin bahwa kita mungkin menghadapi tantangan terbesar dari generasi, dan kita harus membangun kembali dengan lebih baik. Kita harus memperbaikinya untuk generasi perempuan yang akan datang.”

Direktur Eksekutif dan CEO United Nations World Compact, Sanda Ojiambo berbicara tentang kekuatan sektor swasta dalam menantang ortodoksi dan bahwa “agar solusi yang langgeng dan keadilan iklim menjadi kenyataan, pengusaha perempuan harus memiliki tempat di meja dan menjadi termasuk di seluruh rantai nilai.”

Dalam hal solusi yang berdampak, Asisten Sekretaris Jenderal dan Wakil Direktur Eksekutif UN Ladies, Anita Bhatia menyerukan pengadaan yang lebih responsif gender yang “menetapkan standar tinggi bagi penyedia barang dan jasa untuk mengatakan bahwa kami hanya ingin membeli atau sebagian besar dari bisnis milik perempuan. Ini bagus untuk wanita karena memberi mereka kekuatan dan meningkatkan bisnis mereka dalam rantai pasokan.”

Menggarisbawahi perlunya lebih banyak tindakan dan lebih banyak kemitraan lintas sektoral, Kepala Kemitraan dan Keterlibatan Multi-Pemangku Kepentingan di UN Ladies, Aldijana išić berbicara tentang tindakan yang saling terkait yang diperlukan untuk menanggapi dan mengatasi risiko dan peluang yang ditimbulkan oleh perubahan iklim dan ketidaksetaraan gender . “Menangani perubahan iklim bukan hanya tentang melindungi planet ini, tetapi juga tentang membongkar hambatan untuk kemajuan. Usaha mikro, kecil dan menengah yang dimiliki dan dipimpin oleh perempuan semakin diakui sebagai kunci dalam menyediakan solusi iklim. Kami perlu mempercepat prosesnya dan kami perlu berinvestasi lebih banyak.”

Menjadi moderator acara ini, Presiden, CEO, dan Co-Founder WEConnect Worldwide, Elizabeth Vazquez menyerukan bahwa “wanita mewakili 51 persen populasi dunia, memiliki 33 persen dari semua bisnis swasta, tetapi hanya memperoleh 1 persen dari pengeluaran world untuk produk dan jasa oleh perusahaan besar.” Jika Tujuan World ingin dicapai pada tahun 2030, Vazquez mendesak para pemangku kepentingan “untuk bertindak dengan niat, dengan urgensi, dan dalam kemitraan satu sama lain dan menjadi jauh lebih proaktif.”

Rekaman acara tersedia di sini.

Tentang Ladies’s Entrepreneurship Accelerator

Ladies’s Entrepreneurship Accelerator (WEA) merupakan kemitraan multi-stakeholder dalam kewirausahaan perempuan yang didirikan selama UNGA 74. Mengumpulkan enam badan PBB, Organisasi Buruh Internasional (Worldwide Labour Group/ILO), Pusat Perdagangan Internasional (Worldwide Commerce Middle/ITC), Persatuan Telekomunikasi Internasional (ITU), Pembangunan PBB Program (UNDP), UN World Compact (UNGC), UN Ladies dan Mary Kay Inc. untuk memberdayakan 5 juta pengusaha wanita pada tahun 2030.

Tujuan akhir dari inisiatif ini adalah untuk memaksimalkan dampak pengembangan kewirausahaan perempuan dalam mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) dengan menciptakan ekosistem yang memungkinkan bagi pengusaha perempuan di seluruh dunia. Accelerator mencontohkan kekuatan transformasional dari multi-kemitraan yang unik untuk memanfaatkan potensi pengusaha perempuan. Pelajari lebih lanjut di we-accelerate. Ikuti kami: Twitter (We_Accelerator), Instagram (@we_accelerator), Fb (@womensentrepreneurshipaccelerator), LinkedIn (@womensentrepreneurshipaccelerator)

________________

1 https://www.oecd.org/cfe/smes/Coverage-Transient-on-Ladies-s-Entrepreneurship.pdf

2 World Financial institution Group. 2022.Perempuan, Bisnis dan Hukum 2022. Washington, DC: Financial institution Dunia.

3 Laporan Pengusaha & Keluarga World BNP Paribas 2021.

Baca versi aslinya di businesswire.com: https://www.businesswire.com/information/house/2022031005276/en/

Kontak

Komunikasi Korporat Mary Kay Inc

marykay.com/newsroom

(+1) 972.687.5332 atau media@mkcorp.com

Sumber: Ladies’s Entrepreneurship Accelerator (WEA)

Pengumuman ini dianggap sah dan berwenang hanya dalam versi bahasa aslinya. Terjemahan-terjemahan disediakan hanya sebagai alat bantu, dan harus dengan penunjukan ke bahasa asli teksnya, yang adalah satu-satunya versi yang dimaksudkan untuk mempunyai kekuatan hukum.

Pewarta: PR Wire
Editor: PR Wire
COPYRIGHT © ANTARA 2022



Supply hyperlink

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *