Jerman akan percepat ekspansi energi terbarukan

Jerman akan percepat ekspansi energi terbarukan

Posted on



Berlin (ANTARA) – Kementerian ekonomi dan iklim Jerman pada Rabu akan menyampaikan paket regulasi untuk mempercepat perluasan energi terbarukan dalam upaya mengurangi ketergantungan besar negara itu pada pasokan bahan bakar fosil Rusia.

Upaya untuk mengurangi ketergantungan itu menambah urgensi pada rencana transisi energi hijau Jerman.

Tiga partai yang membentuk pemerintah Jerman–partai Sosial Demokrat, partai Hijau dan partai Liberal Bebas–menyampaikan tujuan mereka untuk memperluas upaya transisi energi terbarukan dalam kontrak koalisi yang mereka tandatangani pada November 2021.

Namun, perang di Ukraina telah menambah urgensi dalam pelaksanaan upaya tersebut.

Kementerian ekonomi Jerman akan mempresentasikan serangkaian perubahan undang-undang kepada kabinet pada Rabu pagi, kata dua sumber pemerintah.

Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck akan mengadakan konferensi pers tentang langkah-langkah transisi energi terbarukan tersebut pada Rabu sore.

Regulasi itu mencakup klausul baru yang mengakui bahwa penggunaan energi terbarukan adalah untuk kepentingan keamanan publik, kata sumber-sumber pemerintah.

Baca juga: Jerman hadapi resesi tajam jika impor minyak, fuel Rusia dihentikan

Menteri Keuangan Jerman Christian Lindner menyebut sumber-sumber listrik terbarukan sebagai “energi kebebasan”.

Undang-Undang Sumber Energi Terbarukan (EEG) Jerman akan diubah untuk menunjukkan bahwa pemerintah menargetkan energi terbarukan dalam bauran energi pada 2030 mencapai 80 persen, naik dari goal sebelumnya sebesar 65 persen, kata sejumlah sumber di pemerintah.

Regulasi itu juga mencakup goal ambisius seperti penggunaan energi angin lepas pantai yang mencapai sedikitnya 30 gigawatt (GW) pada 2030 (setara dengan kapasitas 10 pembangkit tenaga nuklir) dan sedikitnya 70 GW pada 2045.

Para ahli memperkirakan perubahan undang-undang itu akan mulai berlaku pada 1 Juli setelah disahkan di parlemen.

Perubahan legislatif selanjutnya diharapkan akan dilakukan sepanjang tahun ini, khususnya mengenai efisiensi energi di gedung-gedung dan pengurangan emisi fuel rumah kaca di sektor transportasi, kata para sumber.

Topik lain yang masih diperdebatkan adalah goal untuk menyisihkan 2 persen dari seluruh lahan di Jerman bagi pembangkit listrik tenaga angin.

Sumber: Reuters

Baca juga: Menhan Jerman: EU harus bahas larangan impor fuel Rusia

Baca juga: Jerman umumkan peringatan dini kemungkinan krisis pasokan fuel Rusia

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2022



Supply hyperlink

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *