Dinsos Mataram evaluasi serapan BPNT

Dinsos Mataram evaluasi serapan BPNT

Posted on



Sasaran BPNT tidak melakukan transaksi karena meninggal

Mataram (ANTARA) – Dinas Sosial Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, akan melakukan evaluasi serapan bantuan pangan non tunai (BPNT) yang disalurkan melalui PT Pos Indonesia terhadap 32.211 keluarga penerima manfaat (KPM) di kota itu.

“Mulai tahun ini (2022-red), pencairan BPNT bekerja sama dengan PT Pos Indonesia tidak lagi melalui BRI,” kata Kepala Dinas Sosial (Dinsos) Kota Mataram Baiq Asnayati di Mataram, Kamis.

Asnayati mengatakan, untuk mengetahui serapan BPNT tersebut pihaknya akan berkoordinasi dengan PT Pos Indonesia selaku pemegang data pencairan langsung ke KPM. Satu KPM mendapat jatah Rp200.000 per bulan.

“Pola pencairan BPNT melalui PT Pos Indonesia bentuknya tunai, tapi mereka harus membeli sembako. KPM boleh beli sembako di E-Warong, BRI Link atau lainnya asalkan nota pembelian disimpan sebagai bukti transaksi,” katanya.

Baca juga: Dinsos: 4,45 persen sasaran BPNT Mataram tidak bertransaksi

Baca juga: Dinsos: serapan PKH di Mataram capai 95 persen

Ia mengatakan, jenis sembako yang boleh dibeli oleh KPM penerima BPNT antara lain beras, buah, minyak goreng, protein nabati dan hewani.

“Jika KMP menerima BPNT dari PT Pos, harapan kita tidak ada lagi rekening kosong sehingga serapan BPNT kali ini bisa mencapai 100 persen,” katanya.

Pada tahun-tahun sebelumnya, tambah Asnayati, serapan BPNT di Kota Mataram mencapai 98 persen, sisanya dua persen tidak tersalurkan karena tidak melakukan transaksi dengan berbagai alasan.

“Setelah kami lakukan evaluasi dan koordinasi bersama pendamping, dua persen sasaran BPNT tidak melakukan transaksi karena meninggal, pindah dan ada juga yang kartunya rusak,” katanya menambahkan.

Baca juga: Dinsos Mataram gencarkan pelatihan atasi 43.000 KK warga miskin

Baca juga: Dinsos: 50 ton bantuan beras PKKM terserap 100 persen

 

Pewarta: Nirkomala
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2022



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *