Dolar AS akan tetap dominan selama Fed tetap "hawkish"

Dolar AS akan tetap dominan selama Fed tetap “hawkish”

Posted on



Saya pikir dolar dapat mempertahankan kenaikannya untuk banyak tahun 2022…

Bengaluru (ANTARA) – Dolar AS akan tetap dominan untuk saat ini selama Federal Reserve tetap bersikap hawkish pada kenaikan suku bunga dan niatnya untuk menurunkan beberapa pembelian obligasi terkait pandemi, menurut jajak pendapat Reuters terhadap para ahli strategi valas.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, yang naik hampir 7,0 persen tahun lalu, melanjutkan kinerjanya yang luar biasa dan telah meningkat 4,0 persen lagi sepanjang tahun ini, dengan sekitar setengah dari kenaikan itu terjadi di Maret saja.

Sebagian besar kekuatan itu didorong oleh komentar dari para pejabat Federal Reserve yang selain menyerukan kenaikan suku bunga 50 basis poin juga berbicara secara terbuka tentang secara paksa mengurangi ukuran neraca hampir 9 triliun dolar AS.

Baca juga: Fed bersiap tingkatkan perang lawan inflasi, dolar menguat di Asia

Itu telah mendorong imbal hasil obligasi pemerintah AS ke tertinggi multi-tahun dan investor beralih ke aset-aset berdenominasi dolar, bagian penting dari perdagangan dolar yang kuat yang diperkirakan tidak akan memudar dalam waktu dekat, menjaga mata uang dalam tawaran yang baik.

Taruhan posisi beli bersih spekulan pasar pada dolar naik ke level tertinggi 11 minggu dalam minggu terakhir, menurut data Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS yang dirilis pada Jumat (1/4/2022).

Lebih dari dua pertiga analis yang menjawab pertanyaan terpisah, 37 dari 53, mengatakan perdagangan dolar yang kuat akan berlangsung setidaknya tiga bulan lagi, termasuk 17 yang mengatakan lebih dari enam bulan.

Tiga belas responden mengatakan di bawah tiga bulan dan tiga sisanya mengatakan perdagangan sudah berakhir.

“Kami mendapat beberapa pengetatan agresif yang akan datang tahun ini dari The Fed. Kami pikir suku bunga fed fund mungkin akan mencapai 3,0 persen pada kuartal pertama tahun depan, tetapi (mereka bisa) bahkan memangkas suku bunga pada kuartal terakhir 2023,” kata Chris Turner, kepala riset pasar global di ING.

“Saya pikir dolar dapat mempertahankan kenaikannya untuk banyak tahun 2022 … (dan) kita seharusnya tidak mulai melihat pelemahan dolar sampai mungkin, musim semi-musim panas 2023 mendatang.”

Baca juga: Dolar dekati puncak 2-tahun, didorong prospek kenaikan besar bunga Fed

Pandangan itu sejalan dengan perkiraan median dalam jajak pendapat 4-6 April terhadap lebih dari 80 ahli strategi valas yang memperkirakan greenback pada akhirnya akan menyerahkan sebagian keuntungannya ke mata uang lainnya.

Tetapi ada banyak alasan untuk penundaan, paling tidak adalah perang Rusia-Ukraina, yang telah menyebabkan biaya energi dan komoditas melonjak lebih tinggi, dengan Eropa khususnya merasakan kesulitan.

“Kami melihat perkembangan di pasar energi sebagai negatif awal yang paling penting untuk euro/dolar – kenaikan harga tidak akan hilang dalam waktu dekat,” kata George Saravelos, kepala penelitian valas global di Deutsche Bank.

“Di sisi lain, repricing Fed lebih lanjut menjadi semakin kurang bermanfaat bagi dolar, ECB telah melampaui ekspektasi (hawkish) kami dan respons fiskal Eropa untuk mengimbangi dampak pertumbuhan jangka pendek terlihat cukup besar.”

Euro diperkirakan akan menghapus kerugian lebih dari 4,0 persen untuk tahun ini dan naik menjadi 1,14 dolar dalam 12 bulan, pandangan yang telah dipertahankan oleh para analis selama lebih dari dua tahun. Mata uang bersama belum naik terhadap dolar selama tiga bulan berturut-turut sejak September 2020.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2022



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *