Pendapatan iklan TikTok ditaksir lebih dari Rp158 triliun tahun ini

Pendapatan iklan TikTok ditaksir lebih dari Rp158 triliun tahun ini

Posted on



Jakarta (ANTARA) – Pendapatan iklan aplikasi berbagi video TikTok kemungkinan akan meningkat tiga kali lipat pada tahun 2022, menjadi lebih dari 11 miliar dolar AS atau sekitar Rp158 triliun.

Angka tersebut melebih penjualan gabungan dari saingannya, Twitter dan Snap, menurut perusahaan riset Insider Intelligence, sebagaimana dikutip dari Reuters pada Selasa.

Twitter dan Snapchat masing-masing diharapkan menghasilkan 5,58 miliar dolar AS atau Rp80 triliun dan 4,86 miliar AS atau Rp69 triliun dari pendapatan iklan untuk tahun 2022. Nilai gabungan kedua aplikasi masih kurang dari yang diproyeksikan untuk TikTok.

TikTok, yang dimiliki oleh perusahaan China ByteDance, merupakan salah satu aplikasi media sosial paling populer di dunia dengan lebih dari 1 miliar pengguna aktif.

“Foundation pengguna TikTok telah meledak dalam beberapa tahun terakhir, dan jumlah waktu yang dihabiskan pengguna untuk aplikasi itu luar biasa,” kata Debra Aho Williamson, analis di Insider Intelligence.

Hampir lebih dari setengah dari pendapatan iklan TikTok tahun ini diharapkan datang dari Amerika Serikat, meskipun ada kekhawatiran peraturan atas information pengguna dari AS yang diteruskan ke China, demikian Reuters dikutip pada Selasa.

Baca juga: Christie Basil ungkap cerita di balik gaun pernikahan di #SerialTiktok

Baca juga: Suggestions kreatif buat konten pemasaran di bulan Ramadan ala TikTok

Baca juga: Jelang Ramadhan, TikTok hadirkan kampanye “SerunyaRamadhan”

Penerjemah: Suci Nurhaliza
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2022



Supply hyperlink

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *