EIA perkirakan minyak mentah dunia turun di bawah 100 dolar pada 2023

EIA perkirakan minyak mentah dunia turun di bawah 100 dolar pada 2023

Posted on



Namun, perkiraan harga ini sangat tidak pasti.

Houston (ANTARA) – Badan Informasi Energi (EIA) AS memperkirakan dalam sebuah laporan pada Selasa (12/4/2022) bahwa harga minyak mentah world akan turun hingga di bawah 100 dolar AS pada 2023.

Dalam Quick-Time period Vitality Outlook April, EIA mengatakan harga minyak mentah Brent akan mencapai rata-rata 108 dolar AS per barel pada kuartal kedua 2022, 102 dolar AS per barel pada paruh kedua tahun ini dan selanjutnya turun menjadi 93 dolar AS per barel pada 2023.

“Namun, perkiraan harga ini sangat tidak pasti,” kata laporan itu, mengutip tingkat ketidakpastian yang meningkat akibat berbagai faktor termasuk krisis Ukraina.

Baca juga: Minyak naik karena penguncian Shanghai melonggar, produksi Rusia turun

Hasil harga yang sebenarnya akan tergantung pada sejauh mana sanksi yang dikenakan terhadap Rusia, sanksi potensial di masa depan, dan tindakan korporasi independen mempengaruhi produksi minyak Rusia atau penjualan minyak Rusia di pasar world, kata laporan itu.

Selanjutnya, sejauh mana produsen minyak lain menanggapi harga minyak saat ini, serta dampak perkembangan ekonomi makro terhadap permintaan minyak world, akan menjadi penting untuk pembentukan harga minyak dalam beberapa bulan mendatang, tambah laporan itu.

Namun, peningkatan konsumsi memasuki musim panas, penurunan produksi minyak di Rusia, dan risiko pemadaman pasokan di tengah tingkat persediaan world yang rendah akan mendukung harga minyak mentah dalam beberapa bulan mendatang, laporan itu memperkirakan, menambahkan bahwa pelepasan cadangan strategis oleh Amerika Serikat akan membatasi tekanan harga ke atas.

Laporan tersebut memperkirakan persediaan minyak world akan meningkat pada tingkat rata-rata 0,5 juta barel per hari (bph) dari kuartal kedua 2022 hingga akhir 2023.

Laporan tersebut juga mengasumsikan ekonomi AS akan tumbuh 3,4 persen pada 2022 dan 3,1 persen pada 2023, menyusul pertumbuhan 5,7 persen pada 2021, mencatat berbagai potensi hasil ekonomi makro juga dapat secara signifikan mempengaruhi pasar energi selama periode perkiraan.

Menurut laporan itu, harga spot minyak mentah Brent rata-rata 117 dolar AS per barel pada Maret, naik 20 dolar AS per barel dari Februari.

Baca juga: Minyak naik setelah Shanghai longgarkan beberapa pembatasan COVID

Persediaan minyak komersial OECD berada di 2,61 miliar barel pada akhir Maret, naik sedikit dari Februari, yang merupakan stage terendah sejak April 2014, perkiraan laporan itu.

Laporan itu mengatakan 98,3 juta barel per hari minyak bumi dan bahan bakar cair dikonsumsi secara world bulan lalu, meningkat 2,4 juta barel per hari dari Maret 2021.

Konsumsi world minyak bumi dan bahan bakar cair akan rata-rata 99,8 juta barel per hari untuk semua tahun 2022, meningkat 2,4 juta barel per hari dari tahun 2021, kata laporan itu, turun 0,8 juta barel per hari dari perkiraan bulan lalu sebagai akibat dari revisi turun pertumbuhan PDB world dari Oxford Economics.

Namun, laporan tersebut memperkirakan bahwa konsumsi world minyak bumi dan bahan bakar cair akan meningkat sebesar 1,9 juta barel per hari pada tahun 2023 menjadi rata-rata 101,7 juta barel per hari.

Laporan tersebut juga memperkirakan bahwa produksi minyak Rusia akan turun 1,7 juta barel per hari dari Februari 2022 hingga akhir 2023, tetapi produksi minyak world tetap akan meningkat sebagai akibat dari produksi yang lebih tinggi di tempat lain, sebagian besar dari Amerika Serikat dan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC).

EIA adalah lembaga statistik dan analitik di dalam Departemen Energi AS.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2022



Supply hyperlink

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *