Polisi tangkap terduga pengedar uang Palsu

Polisi tangkap terduga pengedar uang Palsu

Posted on



Praya, Lombok Tengah (ANTARA) – Jajaran Polsek Batukliang Utara, Polres Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, menangkap terduga pengedar uang palsu (upal) inisial R (20) yang bertransaksi di warung kecamatan setempat.

“Terduga pelaku ini merupakan warga Desa Peteluan Indah, Kecamatan Lingsar, Lombok Barat dan bekerja sebagai tukang servis HP,” kata Kepala Polres Lombok Tengah, AKBP Hery Indra Cahyono, melalui keterangan tertulisnya di Praya, NTB, Kamis.

Baca juga: Masyarakat diimbau tak ragu tolak transaksi dengan uang diduga palsu

Kasus peredaran uang palsu pada Ramadhan ini berawal ketika anggota Babinkamtibmas Desa Aik Bukak mendapat informasi dari warga yang berjualan di kios depan SDN Seganteng menerima uang palsu saat R membeli rokok dengan pecahan uang Rp20.000. Selanjutnya personel bergerak cepat dan menangkap R saat bersama temannya di suatu berugak sawah di Dusun Seganteng Bat, Desa Aik Bukak.

“Dari hasil interogasi awal R mengaku mendapatkan uang palsu itu melalui media sosial Fb,” katanya.

Baca juga: BI antisipasi peredaran uang palsu pada Ramadhan, meski trennya turun

Uang palsu itu didapatkan R dengan cara dipesan dan dikirim melalui jasa pengiriman barang, setelah pesanannya sampai diambil sendiri R di kantor J&T Bujak Desa Mantang. Selanjutnya, R memakai uang palsu itu di beberapa titik lokasi di Kabupaten Lombok Tengah tepatnya di Pancor Dao, Kembang Kerang, Aik Darek, Sengkol, Perempatan Mantang, Selebung, Otak Dese dan Desa Bagu.

Baca juga: Polres Pelabuhan Tanjung Priok ungkap peredaran uang palsu di pasar

“Barang bukti yang disita sebanyak dua pecahan uang Rp50.000, yang diduga palsu. Kasus ini masih dikembangkan untuk membongkar jaringan pelaku lainnya,” katanya.

Atas kejadian itu, Polres Lombok Tengah juga mengimbau kepada masyarakat tetap waspada dan berhati-hati ketika ada orang yang tidak dikenal dan berbelanja di warung atau toko nya.

“Ketika ada yang belanja, uang yang digunakan pembeli itu harus diperhatikan lebih teliti,” katanya.

Baca juga: Polri ungkap jaringan besar peredaran uang palsu di Jakarta-Jatim

 

Pewarta: Akhyar Rosidi
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2022



Supply hyperlink

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *