Manfaat Jalan Kaki Setelah Makan Selain Mengurangi Rasa Kenyang

Manfaat Jalan Kaki Setelah Makan Selain Mengurangi Rasa Kenyang

Posted on


TEMPO.CO, JakartaJalan kaki setelah makan biasanya dilakukan karena kebiasaan saat merasa terlalu kenyang, ingin meregangkan kaki atau merasa kantuk.  Tetapi dalam beberapa tahun terakhir, sains telah menemukan beberapa manfaat kesehatan berjalan kaki setelah makan dapat mencegah lonjakan dan penurunan gula darah setelah makan tinggi karbohidrat atau penuh gula.

Menurut ahli food plan, L.J. Amaral, setelah makan, ada banyak glukosa dalam aliran darah kita. “Saat Anda berjalan dan aktif setelah makan, permintaan energi [yang disediakan glukosa] menuju ke banyak organ dan jaringan Anda, tetapi terutama otot,” katanya. 

Dan karena permintaan glukosa di otot Anda lebih tinggi saat Anda berjalan daripada saat Anda duduk, pengambilan glukosa lebih tinggi saat Anda bergerak.  Setiap jenis latihan fisik akan meningkatkan penyerapan glukosa otot Anda, tetapi berjalan cenderung paling mudah dilakukan setelah makan ketika gula darah cenderung paling tinggi.

Menurut Amaral, proses serupa terjadi di jantung dan organ penting lainnya.  “Energi atau gula akan dibutuhkan jantung Anda untuk memompa darah ke seluruh tubuh / jaringan Anda dengan lebih efisien, menciptakan lebih banyak shunt untuk glukosa menuju jantung daripada tetap berada di aliran darah jika Anda tidak banyak bergerak,” katanya.

Hal ini dapat membantu mengendalikan lonjakan gula darah dan mengurangi risiko resistensi insulin.  “Permintaan [untuk glukosa] juga cepat, jadi alih-alih membutuhkan insulin agar glukosa dapat masuk ke dalam sel (pikirkan insulin sebagai kunci untuk membuka kunci sel agar glukosa masuk untuk menyediakan energi), insulin tidak diperlukan,” jelasnya.

Dan sekali lagi, bukan hanya jalan kaki saja yang memiliki manfaat menyeimbangkan gula darah.  “Latihan ringan-sedang apa pun bisa berhasil! Berenang sangat bagus untuk mereka yang memiliki ketidakstabilan gaya berjalan, yoga, bersepeda, tai chi, berkebun, Pilates, dan pekerjaan rumah tangga sedang,” tambah Amaral.

Seberapa cepat setelah makan harus jalan kaki

Amaral merekomendasikan untuk bergerak dalam waktu 30 menit setelah selesai makan.  Namun, dia menambahkan, tinjauan tahun 2016 terhadap 39 penelitian menunjukkan bahwa berolahraga di mana saja antara 30 menit dan 120 menit setelah makan adalah very best, dengan efek kesehatan yang positif bahkan enam jam setelah makan.
Dalam hal intensitas, penelitian menunjukkan bahwa jalan kaki dengan intensitas ringan dapat mendukung kesehatan gula darah, tetapi Amaral merekomendasikan untuk mencoba mencapai kecepatan aerobik sedang melalui jalan cepat.  “Olahraga dengan intensitas sedang dianggap efektif jika Anda bisa bercakap-cakap tetapi tidak bisa bernyanyi,” jelasnya.

Dan untuk berapa lama Anda harus tetap bergerak, satu meta-analisis yang diterbitkan tahun lalu di jurnal Sports activities Medication menemukan bahwa berjalan selama dua hingga lima menit sudah cukup untuk memengaruhi kadar gula darah secara positif.

Selain membantu gula darah, penelitian menunjukkan bahwa berhenti duduk dalam waktu lama juga dapat menurunkan tekanan darah.  Jalan kaki juga dikaitkan dengan peningkatan umur panjang secara keseluruhan—dengan satu penelitian menemukan bahwa jalan cepat 10 menit per hari dapat membuat telomere Anda (penanda penting penuaan sel) terlihat 16 tahun lebih muda.

Lalu, apakah berjalan benar-benar mengurangi semua efek negatif gula atau hanya sebagian saja. Amaral menambahkan jalan kaki cukup efektif untuk menurunkan gula darah dengan asupan makronutrien yang regular, tetapi luasnya manfaat penurun gula darah semuanya tergantung pada beban, atau jumlah gula, yang diambil, dan nutrisi lain yang dikonsumsi pada saat yang sama.

Seperti yang dia jelaskan, jika Anda mendapatkan aliran gula dalam jumlah besar,  jalan-jalan setelah makan tidak akan berhasil.  menjadi sama efektifnya.  Namun, jika Anda menyesap soda dengan sumber protein, lemak sehat, atau serat, Anda akan mengalami lebih sedikit lonjakan.  “Serat membantu menumpulkan respons glukosa dengan membutuhkan waktu lebih lama untuk membelah, mencerna, dan menyerap,” kata Amaral. 

Tentu saja, bahkan jalan-jalan setelah makan yang terbaik tidak akan sepenuhnya menghapus konsekuensi negatif dari asupan gula yang tinggi.  “Ini tidak akan sepenuhnya meniadakan efek buruk dari makan gula dan makanan olahan, terutama karena mereka masih dapat mengaktifkan jalur pro-inflamasi,” kata Amaral.

Dia juga menunjukkan bahwa setiap orang memiliki respons metabolisme yang sedikit berbeda terhadap makanan.  Satu studi menunjukkan bahwa faktor-faktor seperti komposisi mikrobioma usus dan laboratorium particular person dapat menentukan bagaimana Anda merespons olahraga setelah makan.

MIND BODY GREEN

Pilihan editor: Jalan Kaki Sebanyak Langkah Ini Dapat Meningkatkan Kesehatan Otak

Selalu replace data terkini. Simak breaking information dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Replace”. Klik Tempo.co Replace untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *