MUI Tangerang Angkat Bicara Soal Aliran Sesat Aliyudin di Cisoka

MUI Tangerang Angkat Bicara Soal Aliran Sesat Aliyudin di Cisoka

Posted on


TEMPO.CO, Jakarta – Majelis Ulama Indonesia (MUI) bersama Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tangerang, Banten memberikan pernyataan soal adanya aliran sesat di Cisoka Tangerang.

Sekretaris MUI Kabupaten Tangerang, Nur Alam di Tangerang, Rabu mengatakan para pengikut aliran yang dipimpin Aliyudin itu berasal dari Balaraja, Cisoka itu dalam tahap pembinaan majelis ulama. “Sampai sekarang juga masih dipantau dan dibina,” ujarnya seperti dikutip dari Antara, Rabu, 15 Februari 2023.

Ia menyebutkan, jika kelompok yang diduga menganut aliran sesat pimpinan seorang pria dengan nama Aliyudin itu sudah diminta untuk membuat pernyataan yang mengakui jika salah dalam memahami ajaran agama Islam.

Selain itu, lanjutnya, mereka juga telah berjanji tidak akan melakukan dan menyebarkan ajaran yang bertentangan dengan ajaran Islam yang benar.

“Dan atas kekeliruan-nya itu juga mereka sudah mengakui kesalahannya dan mengakui kekeliruannya, dan sudah meminta maaf kepada masyarakat,” katanya.

Menurut dia, ritual yang dilakukan oleh kelompok pimpinan Aliyudin ini diketahui ada kekeliruan dalam melaksanakan dan mengamalkan Syariat Islam.

“Jadi pada dasarnya kalau setelah investigasi, setelah dikaji, memang tidak ada hal yang masuk kriteria aliran sesat. Hanya memang salah kaprah di dalam melaksanakan ritual saja, tidak ada guru, tidak ada mursyid  jadi salah dalam melaksanakan ritual saja,” ungkapnya.

Sebelumnya, warga Desa Cibugel, Kecamatan Cisoka, Kabupaten Tangerang, Banten telah dihebohkan dengan munculnya sebuah tayangan video terkait ritual keagamaan yang diduga menganut ajaran sesat.

Video paham aliran sesat itu berisikan ritual doa di depan sebuah makam. Dalam tayangan video itu juga terlihat adanya seekor anjing berwarna hitam  yang hadir dalam ritual doa tersebut.

Bahkan, beredar isu di tengah masyarakat jika para peziarah yang ingin turut serta dalam ritual sesat tersebut harus dijilat terlebih dahulu oleh seekor anjing tersebut.

Parahnya lagi, para peziarah harus mengucapkan kalimat zikir secara terbalik dari Astaghfirullahaladzim menjadi Haladzimastagfirullah. 

Pilihan Editor: Fakta-Fakta Bab Aliran Kesucian, Kelompok yang Diduga Aliran Sesat di Gowa



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *